Apa yang anda cari ?


CSS

Senin, 16 Juli 2012

Kejaksaan Agung Berpotensi Sebagai Lembaga Paling Korup

·
Kejaksaan Agung Berpotensi Sebagai Lembaga Paling KorupTEMPO.CO, Jakarta - Direktur Riset Sekretariat Nasional Forum Indonesia Untuk Transparansi Anggaran, Maulana, mengungkapkan bahwa berdasarkan analisis Fitra terhadap audit Badan Pemeriksa Keuangan Tahun 2008-2010, ditemukan potensi kerugian negara dengan nilai belasan triliun akibat tata kelola keuangan yang buruk dan tidak sesuai rekomendasi BPK di kementerian dan lembaga negara.
"Berdasarkan anaslisis hasil pemeriksaan BPK RI terhadap 83 Kementerian atau Lembaga Negara di Indonesia, Fitra menemukan potensi negara mengalami total kerugian sebanyak Rp16,4 trilyun," ujar Maulana saat diskusi di Bumbu Desa, Cikni, Jakarta, Ahad, 15 Juli 2012.
Maulana melanjutkan, dari angka potensi kerugian sebesar Rp16,4 triliun tersebut, sumbangsih paling besar berasal dari Kejaksaan Agung Republik Indonesia. Ia mengatakan, Kejaksaan Agung memiliki potensi menimbulkan kerugian negara sebesar Rp5,4 triliun.
"Apabila diranking dari angka 1 hingga 10, Kejaksaan Republik Indonesia menempati urutan pertama kementerian atau lembaga negara yang berpotensi terkorup atau merugikan negara," ujar Maulana menambahkan.
Maulana menjelaskan, potensi kerugian negara sebesar Rp5,4 triliun di Kejaksaan RI tersebut sedikit banyak disebabkan oleh kurang tegas dan akuntabelnya tata kelola keuangan di Kejaksaan. Sebagai contoh, banyak uang rampasan dari terpidana korupsi yang tidak kunjung dikembalikan kepada negara meskipun negara telah dirugikan.
"Bahkan ada yang sudah dieksekusi, tapi terhenti di tengah jalan. Kami melihat ada potensi korupsi dan kong kali kong di sini, di mana koruptor tidak ingin semua asetnya dikeringkan. Padahal aset itu didapat denganmerugikan negara," ujar Maulana menjelaskan.
Saat ditanyakan berapa besar prosentase potensi kerugian negara apabila dibandingkan dengan total anggaran Kejaksaan di tahun 2008-2010, Maulana mengatakan prosentase potensi kerugian negara itu mengambil porsi 75 persen dari total anggaran kejakssan. Total anggaran kejaksaan di tahun 2008-2010 adalah Rp7,3 triliun.
Selain Kejaksaan Agung, kata Maulana, Kementerian Keuangan juga berpotensi menjadi yang terkorup dan merugikan negara. Maulana mengatakan, berdasarkan analisis audit BPK, Kemenkeu berpotensi merugikan negara sebesar kurang lebih Rp 5,3 triliun.
"Kemenkeu berada di urutan kedua setelah Kejaksaan Agung dalam hal potensi terkorup atau menimbulkan kerugian negara," ujar Maulana.
Maulana menjelaskan, penyebab berdirinya Kemenkeu di urutan kedua lembaga atau kementerian yang terkorup serta merugikan negara tak jauh berbeda dengan kejaksaan. Salah satunya adalah karena tidak adanya pertanggungjawaban kementerian atas anggaran yang digunakan negara. Contoh nyata, di rekap hasil audit BPK, tercatat Kemenkeu melakukan pemborosan anggaran pemeliharaan bea cukai sebesar Rp178,35 miliar
Terakhir Maulana mengatakan potensi kerugian negara yang disebabkan Kemenkeu mengambil prosentase 11 persen dari total anggaran Kemenkeu. Total anggaran Kemenkeu di tahun 2008-2010 adalah Rp48 triliun.
Berikut ranking 10 besar kementerian dan lembaga negara berpotensi terkorup dan merugikan negara berdasarkan hasil analisis audit BPK tahun 2008-2010:
1. Kejaksaan Agung (Rp5,433 triliun)
2. Kemenkeu (Rp5,359 triliun)
3. Kemendikbud (Rp3,335 triliun)
4. Kemenkes (Rp332,8 miliar)
5. Kementerian ESDM (Rp319,1 miliar)
6. Kemenhut (Rp163,5 miliar)
7. Kemensos (Rp157,8 miliar)
8. Kementerian Agama (Rp119,3 miliar)
9. Kemenpora (Rp115,4 miliar)
10. Kemenkoinfo (Rp102,4 miliar)
Comments
0 Comments

0 komentar:

Poskan Komentar

Mari berpartisipasi dalam berkomentar,dengan diberikannya hak untuk menyatakan pendapat dan berbicara ,mari nyatakanlah pendapatmu tentang artikel diatas asalkan tidak berunsur SPAM/Penipuan,tidak berbau pornografi dan menggunakan bahasa yang ramah.

handapeunpost